Re-remember: ALHAMDULILLAH :))

“Fir, melok’a sahur on the road nang alun-alun?”, tanya temen sekamarku tapi beda offering. *Iyo jeh, saiki wes kuliah. Ngomong kelas ae dadi offering*.

Pikiran pertama yang nongol di otakku yang segede upil: Waow asik. Koyok’ane seru. Melok aaaahhh, melookkk. Eikee ikut yah booo’ *gaya banci bunderan Waru*.

Pikiran kedua: MATENG KON. Sahur iku bengi yoh? Jam siji? Apaaaaa? Oh tidaaakk. Seumur-umur aku gak tau metu bengi, opo maneh dini hari wayahe wong ronda ngunu.

Jujur, aku takut banget. Sumprit. Apalagi aku perempuan. Tapi yo’opo yoh….. Wedi tapi penasaran ngunu loh. Kate gak sido melok, eh aku wes mbayar. Melok ae wes. Lagian banyak temen kok. Gak bakal lah aku ditinggal nggembel ijen nang alun-alun.

Finally, aku berangkat juga. Nebeng mbak senior angkatan 2009. Sebelumnya aku udah ijin ke bapak kos. Tapi tetep ae pas ketemu nang pos ronda, aku sungkan kate nyopo. Hmm…..

Pas sampai disana…. bbrrr….. aku kademen. Ujung switer kutarik menutupi tangan, sesekali aku menggosok-gosok kedua tanganku biar anget. Tapi pancet ae uadeemm jeh. Aku sama yang lain bawa kantong kresek berisi makanan buat dibagi-bagiin. Selanjutnya, aku langsung merinding disko. Bukaannn…… bukan gara-gara aku ditaksir bencong. Idih. Tapi karena pemandangan yang kulihat disana.

Jalanan sepi. Gak ada kendaraan. Udara dingin. Banyak orang tidur di emper toko.

Selama tujuh belas tahun aku eksis di dunia yang fana ini, baru pertama kali ini aku keluar jam satu dini hari dan baru pertama juga aku melihat langsung yang namanya gelandangan tidur. Oke. Tidurnya sih sama kayak kita kalau tidur. Meringkuk, kademen. Gak mungkin juga mereka tidur jongkok atau nungging apalagi sambil joget-joget. Gak lucu.

Aku tertegun. Gak bisa mikir apa-apa selain dua hal: KASIHAN dan BERSYUKUR.

Di satu sisi, kegiatan sosial semacam ini sukses membangkitkan rasa kemanusiaanku. Rasa iba terhadap sesama, kepedulian untuk berbagi semampuku. Aku gak bisa bayangin betapa dinginnya udara malam yang merasuk ke pori-pori kulit mereka.

Aku loh rek ben bengi turu nang kamar, kemulan kandel, ngunu yoh sek uadeeemmm. Lah iki para gelandangan yang tuna wisma malah tidur di perko, beralaskan kardus bekas, pake selimut sarung di bawah naungan langit yang gak begitu banyak bintang. Jaaaannnn sakno jeh. Gak mbayangno yo’opo ademe. Nek aku paleng wes dadi es batu. Kari dipecah digawe takjil.

Dari kakek-kakek nenek-nenek, bapak-bapak ibu-ibu sampe anak-anak dan balita pun ada. Komplit wes. Ya Allah…. Aku makin merinding. Ternyata banyak banget orang-orang yang gak seberuntung kita. Suer terkewer-kewer, atiku getar-getar terus koyok mari di-silent.

Di lain sisi, keberadaan mereka membuka mataku lebar-lebar. Membuka mata raga yang biasanya jam segitu merem ngimpi masak bareng Farah Quinn dan juga membuka mata jiwa yang selama ini lidahku selalu lupa mengucap syukur pada Tuhan.

Aku langsung inget obrolanku sama mbak Dyah pas lagi perjalanan.

“Nang PP2 loh mbak gak enak. Ndolek maem iwu. Ben dino maem tahu telor tok nang ngarepe kosan. Sampek mblenger aku”, ujarku.

Well, gak bersyukur banget aku ini. Gak tau diri. Kakean protes gara-gara kebutuhan konsumsi monoton, kurang membangkitkan selera makan. Makane aku gak lemu-lemu.

Disini, di emper toko dekat alun-alun kota, di depanku, banyak orang yang jauh lebih susah dibanding aku. Gimana gak susah nyari makan, nyari duit buat beli makanannya aja susah sampai harus ngemis-ngemis di pasar dan di lampu merah.

Sumpah isin aku. Mangan tahu telor ae protes. Gak eleng nek akeh wong sing gak iso mangan. Gak eleng nek akeh wong sing dikek’i sego lalapan ae rasane koyok dikek’i emas batangan. Astaghfirullah hal adzim. Uoohhh malu aku malu pada semut merah…. *lho*.

Kupikir kegiatan sosial semacam ini perlu banget. Biar kita gak jadi makhluk yang egois dan terlalu individualis. Biar kita nyadar kalau banyak orang yang more unlucky dibanding kita. Biar kita ngerti apa arti rasa syukur. Biar kita gak dikit-dikit ngeluh, gampang ngersulo nek dapet masalah dikiiittt aja seolah-olah kita adalah orang yang paling menderita se-planet biru.

Tengs buat semuanya. Buat mas-mas mbak-mbak dan temen-temen angkatan berapapun itu, jurusan apapun itu. Acara sing ambu-ambu kemanusiaan koyok ngene ancen worth banget. Tapi yo mene mben ojok bengi-bengi po’o…… jaaannn uadeeemmm jeh.

Sayup-sayup terdengar Ryan nyanyi. Bukan Ryan Jombang rek. Dia lagi sibuk ngasah siletnya buat penjagalan massal pas Idul Adha ntar. Yang ini Ryan ndemasip.

 

Syukuri apa yang ada. Hidup adalah anugerah. Tetap jalani hidup ini. Melakukan yang terbaik. Jangan menyerah!

***************

Aku belajar

Bukan dari diktat kuliah dan kursi lipat

Tapi dari mereka yang dipandang sebelah mata

Dari nasibnya yang tak cerah

Dari dunia yang tak memihaknya

Satu hal: rasa syukur.

fesbuk, 28 Agustus 2010 jam 13:23

salam imut selalu,

suuPhieRhero :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s