JELANG LEBARAN: Antara Ibadah dan Belanja

Waktu berubah. Manusia juga berubah.

Bukan berubah jadi power rangers lima warna yang siap bersatu membentuk robot raksasa. Bukan juga jadi sailormoon yang dengan kekuatan bulan bisa melawan kejahatan. Apalagi berubah jadi keong keracunan yang belakangan ini jadi populer. Bukaaannn.

Beberapa tahun yang lalu –yang rasanya seperti baru kemarin- adekku masih ingusan dan suka ngompol. Sekarang, dia udah kenal yang namanya cinta-cintaan. Malah kemarin pas iseng-iseng baca SMS-nya sama salah seorang cewek, aku ketawa ngakak. Gaya tulisan alay khas anak SMP dengan kata yang ditulis gak sewajarnya.

Si cewek: mas, pyn bnerantt cukkah amh kkh?

Adekku: iya

Si cewek: 5nkk pyn cukkah kkh dr apphaxhh?

Adekku: km manis

Si cewek: ahh pyn bissaa adjjyyahh. brartty ibu kkh gugh usah blyy gula dundt coalznyah kkh maniezzhh

Adekku: hehehehehe😛

Si cewek: echh mas, truzzt laoo pyn sayyank amh kkh, kkh mestyy gmanna?

Adekku: pacaran

Si cewek: tppy kkh sayyank amh pyn cumma sbadtas sahabadtt

Oke, anggep aja nasip adekku lagi sial. Udah kesusahan baca SMS, ditolak pula. Ternyata adek kecilku sekarang udah tumbuh gede. Bahkan saking gedenya, ukuran sandal sepatunya sampai 42. Oh Tuhaaannn……. itu kaki bocah SMP apa kaki gajah bengkak?

Well, gak cuma itu aja. Ada banyak hal yang terjadi dan tentunya…… berubah.

Kayak kemarin pas aku sholat tarawih di masjid deket rumahku. Masjid sepi. Shaf putri gak sampai 2 baris. Padahal pas awal ramadhan sebelum aku berangkat ke Malang, masjid penuh. Shaf putra maupun putri mencapai 3 shaf lebih. Masjid ramai oleh jama’ah yang berebut pahala di bulan penuh berkah.

Pas tadarusan juga gitu. Cuma dikit yang ngaji. Bahkan yang seumuranku cuma aku sama mbak Ana, tetanggaku. Temen-temenku yang lain gak kelihatan batang hidungnya. Bangku-bangku kecil dipenuhi oleh bocah-bocah TPQ yang rata-rata masih SD hingga SMP.

Kalau aku boleh bertanya, kemana satu setengah shaf yang lain? Kemana orang-orang yang tadinya khusyu’ beribadah dengan kopyah dan mukena? Kemana temen-temenku yang dulu rajin tadarusan sambil nyomot tahu isi dan pentol seratusan?

Dan jawabannya adalaaaahhhhh……… di depan TV dan di tempat belanja.

Kebanyakan dari kita lebih mentingin sinetron dari pada tarawih. Satu episode Cinta Fitri mungkin jauh lebih berarti dibanding satu roka’at tarawih. Mungkin.

Percaya gak percaya, beberapa hari kemarin pas aku ke Mall Sidoarjo, kepalaku pusing. Bukan karena aku abis main holahop trus lupa minum paramex, tapi pusing karena terlalu banyak pengunjung yang memadati mall. Ngelu aku ndelok’e rek.

Aku bahkan sampai susah jalan saking padatnya. Dimana-mana antrean panjang. Gak di parkiran, di kasir, di lift, semuanya antre saking banyaknya orang disitu. Terang aja masjid sepi. Lah wong suara adzan kalah keras dibanding suara SPG yang teriak-teriak ‘DISKOOONNN 50 plus 20 %. DIPILIH-DIPILIH. KALAU SUDAH COCOK LANGSUNG MINTA NOTA’. Yah, hari itu aku termasuk salah satu pengunjung disana -,-

Menjelang lebaran emang selalu kayak gini. Yang tadinya khusyu’ ibadah jadi khusyu’ belanja. Astagfirullah hal adzim.

Hmmm….. jujur aku kangen masa kecilku dulu.

Kangen saat tadarusan bareng temen-temenku –yang sekarang gak tau kenapa mereka udah gak esis lagi di masjid-. Kangen saat makan jajanan sederhana atau sekedar gorengan yang selalu menemani selama satu bulan penuh *di tempatku namanya puluran, diberikan oleh ibu-ibu yang udah di jadwal*.

Kangen main kejar-kejaran abis ngaji. Lucu aja kalau inget-inget jaman dulu. Masih pake mukena putih-putih, lari-larian di halaman masjid. Syukur-syukur kita gak dikira tuyul insap yang endingnya ngerti kalau gak baik cuma pake kolor trus tobat pake mukena.

Aku kangen. Sumpah.

********************

Qur’an itu hanya satu, juga lusuh

Selalu disana, tak pernah disentuh

Hanya jadi hiasan di rak buku

Tapi tidak dengan setumpuk yang itu

Sekian buku baru yang sanggup dilahap sedetik waktu

Rukuh itu juga cuma satu, sudah kusut

Tak ada niatan untuk beli yang baru

Ironi dengan sekodi baju di balik lemari

Begitu banyak, dipakai silih berganti

Ini tidak adil.

Menghadap insan, kita berdandan

Tetapi menghadap Tuhan, kita tak pedulikan

Hanya satu pertanyaan:

Dimanakah rasa malu kita sebagai ciptaan?

fesbuk, 06 September 2010 jam 12:56

salam imut selalu,

suuPhieRhero🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s