selusin hari sebelum bertambah tua :’)

lihat kalender –> melotot. tanggal 3 februari? apaaaa? *kaget dengan ekspresi mirip atlet maraton yang kakinya diamputasi*. cepet banget seh udah tanggal 3? itu artinya selusin hari lagi menuju ulang tahunku yang ke 18. jyambuu semakin tuek aku rek -_______-

ngomongin soal enom tuek, tiba-tiba aku kepikiran soal cinta. iyo cinta, lagi-lagi cinta. cinta maneh cinta maneh, mblenger yo? haha maklum, aku percaya banget sama kekuatan cinta. aku suka banget sama hal-hal yang romantis gitu. hahhaha .. masio muka preman, atiku dangdutan cak. wajah boleh kayak monster kalajengking, ati tetep kayak barbie rek😀 *alay*. ngomongin cinta, aku jadi inget masa kecilku. pas kecil, aku gak pernah tuh mikirin cinta-cintaan gini. hahhaha ….

di rumah, di kereta, di jalanan, di sebelah kosan, dimana-mana aku selalu ketemu sama anak kecil. ngelihat mereka, aku jadi kepikiran masa kecilku. iyo rek, elek-elek ngene aku yo tau cilik, gak langsung mecungul dadi arek kuliahan ngene. inget-inget gimana dulu aku suka banget ngegambar, bikin cerita, trus tak jual ke temen-temen sekelas sama adek-adek kelas. haha cilik-cilik wes dadi pebisnis aku. aku inget gimana dulu selalu gopoh ngayuh sepeda, trus lari-lari di koridor, naikin tangga dengan tergesa karena telat masuk. selalu, hampir tiap hari.

aku kecil sangat tertutup. aku gak pinter bergaul meskipun aku tergolong lumayan pinter di kelas. aku selalu menyendiri, kadang-kadang ngumpul sama anak-anak gak populer lainnya. maklum, masih kecil masih egosentris. aku juga inget sewaktu kecil -bahkan sampai sekarang- aku gak pernah jago main sesuatu, gak pernah menang lomba apapun, gak pernah beruntung dalam undian apapun juga.

main bekel kalah. main bentengan kalah. main lompat tali kalah. main angkle kalah. main ini kalah, itu kalah. lomba makan krupuk kalah, lomba ngempit balon kalah, lomba kelereng sendok kalah, lomba balap karung kalah. lomba ini kalah, lomba itu kalah. undian jantung sehat gak dapet, brayak’an udik-udik’an juga cuma dapet paling mentok seribu lima ratus. gak mbois blas aku, kabeh ae wes.

tapi aku selalu paling apdet mainan bongkar pasang barbie, paling banyak koleksi barbie-nya, paling jago bikin baju buat barbie *kujahit dewe lho pake tangan*, paling top lah kalo soal barbie dibandingin sama temen-temenku yang lain. aku suka banget sama barbie, cantik sih. tapi sekarang gak tau dimana lagi barbie-barbieku. berita buruknya, meskipun dari kecil suka barbie, aku tumbuh menjadi cewek yang sedikit tomboy -___________- *semloheee*

selain itu, sejak kecil aku suka masak. dulu, masak bohongan. beli kemaron-kemaronan di pasar malem, trus bahan-bahan masaknya kupake tanah liat *biasanya kugunain sebagai nasi-nasian*, tumbuhan-tumbuhan liar bermacam-macam di sekitar rumah, ontel, ontong, gedebok pisang, semua wes yg bisa diiris pasti tak jadiin bahan masakanku. tentunya masakan bohongan. trus dengan gaya ala chef terkenal yang masak aja pake di shoot kamera, aku nyemplungin bahan masakan sambil ngoceh-ngoceh. misal –> “yak pemirsa, selanjutnya sayur-sayuran kita masukkan ke dalam wajan. tumis sampai matang yaa!”. sumpah, dulu pas kecil aku suka banget main masakan selain main barbie. udah gitu, tetangga-tetanggaku yang seumuran sama aku bakal melongo lihat gayaku. haha eksis abis.

aku juga suka main rumah-rumahan. jadi ceritanya aku bikin rumah dari tanah liat, disusun dengan ngeratain tanah pake 2 jari telunjuk. bikin dekorasi interior sekreatif mungkin, masang perabotan dari benda-benda di sekitar, trus tokohnya pake hello kitty yang didapet dari jajan ciki lima ratusan. temenku juga gitu, jadi ntar kita saling berkunjung ke ‘rumah’ masing-masing sambil berdialog seperti manusia kalau bertamu pada umumnya. aku pun suka main india-indiaan. make kerudung buat dijadiin sari, dililitin di tubuh. sumpah, jaman SD kan jamannya kucek-kucek hotahe lagi tren.

sejauh TK sampe SMP, aku ga peduli sama cinta-cintaan. menginjak SMA, aku mulai suka sama seseorang. cinta pertama langsung gak terbalas. joss wess. ngenes jaya orepku. hampir 3 tahun menggilai dia, cinta diam-diamku. masih menggilainya bahkan ketika dia udah lulus dan kuliah. tapi sekarang udah gak kok.

sekarang, pas udah kuliah, aku jadi dan harus mikir tentang kekasih. setelah lihat anak-anak kecil *dan inget tentang masa kecil*, aku lihat mereka yang udah pada dua. kakek-kakek nenek-nenek yang kulitnya keriput, rambutnya penuh uban, pandangan matanya gak tajem lagi, punggungnya bungkuk, jalannya gak bisa tegap, bahkan ada yang make tongkat. aku mikir kalo aku beberapa taun lagi pasti bakal kayak mereka. sekarang aku mau 18, beberapa puluh taun lagi pasti aku ada di posisi mereka.

makanya, di umur yang mau nginjak 18 ini, aku berdoa semoga jodohku nantinya adalah orang yang tepat. gak sekedar pacar, tapi juga calon suami yang nantinya bakal terus sama aku sampai tua. pengen aja gitu punya seseorang yang menyambutku dengan senyum hangat di pagi hari ketika aku bangun. seseorang yang bakal gandeng tanganku pas nyebrang jalan. seseorang yang bisa diajak curhat atau sharing, berbagi banyak hal. seseorang yang kukhawatirkan dan kutunggu kedatangannya sepulang kerja.

pasti menyenangkan punya seseorang yang setia sama aku sampai tua sampai maut yang memisahkan kita. terdengar dangdutan emang. tapi bukankah semua orang ingin seperti itu? diperhatikan, dipedulikan, disayang, dicintai, diayomi, di ini di itu. aku juga. seneng rasanya bisa jadi istri yang baik, masakin suami sekian hidangan, bikinin teh, nyetrika kemejanya yang kusut, semuanya. huwaaaa ……..

usia 18 bukan lagi usia awal pubertas. tapi usia remaja akhir yang bakal menginjak dewasa awal nantinya. buatku, usia segini gak lagi waktunya main-main. aku pengen serius. pengen punya kekasih yang nantinya bakal jadi imamku sampai mati. bakal jadi suamiku terkasih, bakal jadi bapak buat anak-anakku nanti. amin ya Allah🙂

masa kecilku udah usai. dan gak akan mungkin terulang lagi. masa remajaku hampir berakhir. dan kini sebanyak mungkin kenangan akan kuukir. tentang bahagia, tentang kesedihan, tentang kekecewaan, tentang banyak hal yang akan menjadi sebuah guru pengalaman di masa depan. sedang masa tuaku udah terbayang. dengan sejuta harapan akan menyenangkan.

*semoga jodohku orang yang tepat ya Allah🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s