Kampus PP2 PGSD UM di Sawojajar

jujur, salah satu motivasiku masuk PGSD UM adalah karena hasutan nista dari sepupuku yang saat itu kuliah di UM jurusan administrasi pendidikan (AP). dengan penuh semangat, dia meracuni otak polosku. dia bilang gini,

 

“kamu ngapain kuliah di surabaya. panas, macet, gak banget. udah, di malang aja. lagian lho yaa UM tuh depannya matos pas. kamu kalo mau jalan-jalan, tinggal loncat aja. siang-siang ada jam kosong, bisa ditinggal ke matos.”

 

gara-gara itu, mindsetku sedikit banyak terpengaruh juga. yang ada di otakku gini kira-kira: UM >> depan matos >> gaul abis. kuliah di UM = jadi anak gaul abiss = nongkrongnya di matos.

 

begitu aku keterima PGSD UM, aku seneng abis. selain karena aku seneng jadi calon guru SD, aku juga seneng bisa jadi AGM >> anak gaul malang. nongkrongnya di gramedia matos, minumnya teh poci. dahsyat!

 

tapi sesuatu yang gak terduga terjadi. ini buruk. sangat buruk. aku berkali-kali memelototi layar monitor, berharap aku salah baca atau mungkin pihak UM yang salah nulis informasi.

 

 

kampus PP2 PGSD UM sawojajar

 

he to the loh. helloh! kampus II? jalan ki ageng gribig? sawojajar? mana lagi ituuuu –___________–” pas aku tanya mbak sepupuku, dia malah gak tau dimana sawojajar itu. dia juga gak tau kalo UM punya kampus II. yang dia tau cuma kampus pusat. dan sialnya dia bilang kalau sawojajar itu udah pasti bukan daerah kampus UM depan matos. what the hell!

 

aku merasa nista bingittss. pupus sudah harapanku buat jadi anak gaul. kampus sawojajar ternyata jauh banget dari kampus pusat. naik angkot aja harus oper. aku merasa jauh dari peradaban.

 

begitu aku ngerti kampusnya, aku merasa semakin nista. bangunannya gak jauh beda sama bangunan SMA-ku *baca: sama-sama biasa abiss *gak tega ngomong jelek *ehh

 

udah jauh dari kota, sepi, kampusnya ya gitu itu kondisinya, dan ternyata isinya cuma anak PGSD angkatanku which is cuma dua kelas. kan ceritanya angkatanku 2010 itu PGSD ada 3 kelas, tapi yang sekelas ditempatkan di blitar. yang di blitar itu khusus buat anak-anak yang domisilinya deket ke blitar. ada sih anak PGPAUD, tapi cuma satu semester kalo gak salah trus pindah ke kampus pusat.

 

syumpaah pakek bingits, ini nih yang namanya harapan kadang gak sesuai sama kenyataan. apa kenyataan yang gak sesuai sama harapan ya?? ya udah gitu deh pokoknya. ternyata manusia emang cuma bisa berencana, Allah yang menentukan. nistaaaaa T_______T

 

jujur awalnya aku shock abisss pas tau mulai angkatanku PGSD bakal ditempatkan di kampus PP2 sawojajar. gimana gak shock coba. sekarang bayangin ya, kampus cuma dihuni 2 kelas, ada sih kakak kelas tapi itu gak banyak dan jam kuliahnya gak bareng.

 

trus di atas jam 4 sore, kampus udah sepi abis. krik-krik banget, layak deh buat lokasi uji nyali. selain itu, disini gak ada kantin atau kopsis. jadi tiap laper gak bisa beli jajan atau makanan apapun. alhasil harus beli jajan di luar sebelum nyampe kampus. malah waktu itu temenku ada yang sampe jualan jajan dan laku abis. ini serius! *bayangin *lanjut bayangin *bayangin terus

 

sebelumnya aku udah menyusun rencana indah. aku mau gabung UKM penulis, mau langganan beli teh poci di kantin FIP, cuci mata ngelihatin anak-anak fakultas lain yang kece badai, dan yang gak boleh dilupakan, nongkrong di gramedia matos.

 

pas tau ternyata sampe lulus aku bakal tetep di sawojajar, aku memutuskan buat jadi mahasiswa kupu-kupu kakos-kakos >> kuliah pulang kampus kosan. lha abis gimana, kalau mau ikut UKM harus ke kampus pusat. uaddoohh poll!! numpak angkot yo peng pindo. tarif angkot saat itu sebelum BBM naik 2500, jauh dekat sama. kalo dua kali ngangkot lak berarti limang ewu. lha PP lak sepoloh ewu.

 

itu dulu. biyen. jaman gak enak.

 

sekarang, dewa 19 bener banget lewat lagunya ‘risalah hati’. cinta datang karena terbiasa. kalau kata orang jawa, witing tresno jalaran soko ngglibet, ehh soko kulino.

 

aku terbiasa dengan lingkungan sawojajar. meskipun susah buat beli makan karena jarang yang jualan (hampir tiap hari makan tahu telor/tempe penyet/rujak bu riska, menunya itu doang, belinya digilir biar gak bosen), meskipun kemana-mana jauh, tapi aku terbiasa dengan suasana tenangnya. terbiasa dengan lingkungan yang kondusif buat belajar. terbiasa dengan temen-temen yang hangat ceria dan menyenangkan.

 

tahun 2011, kampus PGSD UM sawojajar mulai rame karena kedatangan maba. mana banyak banget, gak kayak angkatanku yang cuma dua offering. tahun 2012 datang, musim maba lagi. makin rame deh jadinya. belum lagi ada fasilitas baru, yaitu gedung baru, lab microteaching dan kantin (ya biarpun makanannya gak seberapa enak), bikin aku sama temen-temen makin semangat kuliah.

 

sekarang mau ada maba 2013. pasti makin rame. gak kerasa, angkatanku sekarang jadi angkatan tertua🙂 huwaaa waktu emang cepet banget berlalu. dulu kayaknya baru aja jadi maba, baru aja merasa nista ditempatkan di sawojajar, sekarang udah PPL dan bentar lagi skripsi. haasshh!!

 

oh iyaaa, buat kalian yang gak tau dimana lokasi kampus PP2 PGSD UM, nih aku kasih ancer-ancernya.

 

kalian pasti tau lapangan rampal kan? iya kan iya dooong? yang suka dipake konser itu loohhh… nah kalo kalian dari arah blimbing (utara) itu lapangan rampal kalian belok kiri, kalo dari arah gadang (selatan) kalian belok kanan, nah kalo dari arah klojen (barat), kalian lurus. intinya kalian harus ke arah timur lapangan rampal. titik.

 

nah trus ikutin aja deh jalan aspal.. lewatin dua lampu merah, nanti ketemu giant. dari situ masih lurus, masih ikutin jalan aspal. nanti ketemu bank BTN. nah itu juga jangan berhenti ikutin jalan aspal. jangan sampe lurus masuk ke jalan danau kerinci. udah dibilangin jalan aspal, bukan jalan paving. kalau masih lurus ke jalan danau kerinci, berarti kebodohan yang nyata!

 

dari BTN itu ikutin jalan aspal sampai nanti ketemu pertigaan. ambil belokan ke kiri, karena kalo ke kanan nanti tembusnya ke gor ken arok. nah abis belok kiri itu tetep ikutin jalan aspal. pokoknya tokoh utamanya yaitu jalan aspal!

 

gak berapa lama dari belok kiri di pertigaan tadi, kalian akan menemukan kampus PP2 PGSD UM di kiri jalan. depannya kampus ada matos. ini ciyus! tapi sayangnya bukan malang town square, tapi makam town square. iyeehh, depannya kampus ada kuburan.

 

nah buat kalian yang masih bingung, dari rampal kalian tinggal ikutin aja angkot MM yang ke arah timur. atau kalau kalian naik angkot, bilang aja ke supir angkotnya “SGO, pak.” supirnya pasti pengertian, bakal nurunin kamu di depan kampus pas. *iyalah

 

nah kenapa harus bilang ‘SGO’ dan bukan ‘kampus PGSD’? karena kampus PP2 PGSD UM ini dulunya SGO, sekolah guru olahraga. daripada gak kepake, akhirnya setelah sekian lama bangunan ini difungsikan kembali sebagai kampus PGSD. nah biasanya supir angkot lebih familiar dengan SGO daripada kampus PGSD. tapi mengingat sekarang keberadaan PGSD di sawojajar udah lumayan lama, pengetahuan supir angkot untuk mencerna persamaan lokasi antara SGO dan kampus PGSD kayaknya udah meningkat. jadi ya bukan masalah lagi deh mau bilang turun mana ke supirnya hehe😀

 

okee deh, segitu aja ceritaku kali ini tentang PGSD, khususnya kampus PP2 sawojajar. sampai jumpa lain kesempatan yaaaa… salam imut tiada tara cupcupmuaahh :* semoga bermanfaat🙂

17 thoughts on “Kampus PP2 PGSD UM di Sawojajar

  1. Intinya bangga jadi bagian PGSD UM… Q dulu harus kalahkan 100 orang untuk dapat kuliah di PGSD..
    Q dulu angkatan 2006 jauh banget dari kata “mboiss” kampus PP2. . . Tapi sekarang sungguh luar biasa,!!

    Sama-sama depan Matos!!
    “Makam Town Square”😀

  2. Wah gitu yaa, emang jauh banget ta mbak ?
    Kalo dari kampus pusat kira-kira berapa jam sampek ke kampus 2 sawojajar itu ??

  3. assalamu’alaikum,
    mbak, soal” untuk masuk di jurusan pgsd itu seperti apa?
    tolong diberi informasinya
    terima kasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s